Archive for Agustus 7, 2009

BERANGKAT LAGI JAM 10.30

Setelah diperiksakan ke satu bengkel mobil di samping rumah makan ampera Salero Kampung Pandan Ujung Solok, barulah diketahui bahwa kerusakannya adalah simpang empat atau simpang ampek dalam bahasa setempat. Jadi kami terpaksa menunggu mobil untuk diperbaiki. Dalam kesulitan begini, saya menganggap wajar saja. Sebab mobil yang saya belipun bukan mobil baru, tapi hanya mobil seken. Banyak lagi yang lebih sulit dari kami ketika diperjalanan Jakarta Sumatera Utara ini. Kemarin saya melihat satu mobil inova masuk ke jurang di sekitar Tanjung Enim, sebuah truck masuk ke sebuah parit di Tebing Tinggi Lahat, satu truck Fuso tabrakan dengan mobil pribadi di Muara Enim, dan sebuah colt diesel tabrakan dengan satu mobil pribadi di sekitar aku dan sopir saya Pahrul membetulkan mobil kami.
Mereka lagi yang lebih sulit dari kami. Tidak ada yang cukup merepotkan. Hanya masalah biasa dalam perjalanan.
Kutuliskan halaman ini ketika saya menunggu montir selesai memperbaiki mobil saya. Dalam penantian ini, saya sempat menerima telepon dari istri saya, kakak saya dan juga abang saya yang berdomisili di Jakarta. Mereka semua jadi tahu tentang perjalanan saya yang tertunda. Semoga mobil cepat selesai dan kami dapat kembali melanjutkan perjalanan kami.
Lalu tak berapa lama kemudian, mobil kamipun selesai diperbaiki. Kami kembali melanjutkan perjalanan pada pukul 10.30.

Oleh penulis buku: 40 HARI DI TANAH SUCI (berisi pengalaman saat berhaji).
Bila anda ingin mendapatkan bukunya:
KLIK DISINI
Terima kasih.

Iklan

Comments (2) »

TERTUNDA KE SOLOK

't4ñZ' Fhøtø(945)

Saya menyanyikan lagu Atiek Cb dan Roni Sianturi yang berjudul Love will lead you back, kemudian lagu Anggun C Sasmi, lagu When I Need you, hingga sopir saya terbangun karena hpnya berbunyi. Istri sayapun tiba tiba meneleponku. Dia bertanya apakah kami sudah lewat daerah rawan perampokan. Sebenarnya belum lewat, tapi saya takut bila dia kawatir dan tidak tidur. Kukatakan saja bahwa kami sudah berada di tempat aman. Padahal kami masih berada di tempat yang cukup rawan.
Begitulah hingga akhirnya tiba di Muara Bungñ pada jam 12.10. Disinilah baru saya berhenti mengemudi. Kami singgah di sebuah kedai truck yang buka siang malam. Disinilah kami istirahat selama dua jam. Begitulah kisah kami hingga kini sudah berada di daerah aman.
Pada jam 8.10, kembali lagi kami lanjutkan perjalanan dengan tujuan kota Solok untuk bisa ke Bukit Tinggi.
Ketika saya hampir tertidur, tiba tiba sopir membangunkanku di pagi ini. Katanya ada seperti gesekan besi di bawah mobil. Kudengarkan memang benar ada. Lalu karena itu perjalanan menuju Solok mungkin akan terganggu. Kami mesti memeriksakannya ke bengkel mobil dulu. Lebih bagus diperiksakan saja ke bengkel mobil, dari pada lebih parah nanti kerusakannya.

Oleh penulis buku: 40 HARI DI TANAH SUCI (berisi pengalaman saat berhaji).
Bila anda ingin mendapatkan bukunya:
KLIK DISINI
Terima kasih.

Leave a comment »